Gunakan Teknologi ASCP, Pertamina EP Asset 3 Field Subang Mampu Tingkatkan Produksi di Masa Pandemi Covid-19

0
312

 Subang–Untuk pemenuhan kebutuhan minyak dan gas bumi merupakan hal yang vital guna mendukung ketahanan energi. Karakter high risk, high capital, high technology pun melekat pada kegiatan hulu migas. Secara alamiah, kinerja produksi lapangan migas terus menurun.

Hal ini menciptakan tantangan tersendiri mengingat tren kebutuhan akan penyediaan energi semakin meningkat.

Tantangan penurunan kinerja produksi migas juga dialami di PT Pertamina EP Asset 3 Subang (PEP Subang) Field. Hal ini disebabkan menurunnya performa injeksi di lapangan PGD rata-rata sebesar 30 bbl/jam, yakni sekitar 37,5% terhadap performa sebelumnya.

Penurunan flowrate injeksi dapat mengakibatkan pompa injeksi membutuhkan waktu yang lebih lama untuk bekerja dan menyebabkan produksi air yang tinggi di dalam sumuran sehingga kemudian menghambat produksi sumur migas.

Menyikapi tantangan ini, Djudjuwanto, Field Manager PEP Subang menyampaikan bahwa pihaknya telah melakukan inovasi dan telah mengatasi masalah tersebut dengan penemuan metode Auto Suction Chemical Pump (ASCP).

“Alat ASCP kami ciptakan sendiri, dan terbukti handal sebagai fasilitas pompa dalam melakukan kegiatan stimulasi acid khususnya guna meningkatkan kehandalan sumur injeksi Distrik PGD,” ungkap Djudjuwanto pada Rabu kemarin (25/11/2020).

Lebih lanjut, Djudjuwanto menegaskan bahwa kehandalan sumur injeksi ini sangat penting sebagai support dalam optimasi sumur-sumur produksi misalnya dalam hal gross up sumur, well intervention dan produksi sumur bor baru dengan tidak perlu khawatir lagi dalam handling produced water.

Secara singkat, ASCP adalah pompa hisap otomatis dengan memanfaatkan energi dari fluida injeksi. Desain ASCP ini menggunakan referensi textbook Kermit Brown (seorang pakar artificial lift) terkait jet pump (ventury effect) dengan validasi simulasi fluent didapatkan efek hisapan yang paling optimal.

Melalui penemuan tersebut PEP Subang dapat mengatasi penurunan flowrate sumur injeksi hingga total 70 BPH atau 1680 BLPD Dan menekan biaya hingga lebih dari 500 Juta per job per sumur.

PEP Subang adalah salah satu lapangan penghasil minyak dan gas PT Pertamina EP, yang juga merupakan anak usaha dari PT Pertamina (Persero).

Adapun wilayah kerja utama PEP Subang meliputi wilayah Kabupaten Karawang, Kabupaten Subang dan Purwakarta. Saat ini PEP Subang mengelola 4 distrik, 10 Stasiun Pengumpul (SP), 2 unit CO2 removal.

PEP Subang Field merupakan salah satu objek vital nasional yang memegang peranan penting terhadap suplai energi khususnya untuk kelistrikan dan juga penunjang tenaga untuk mesin pabrik yang ada di wilayah Jawa bagian barat,” ujarnya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here