Kamis, November 26, 2020

BMKG Pasang Alat Pendeteksi Gempa di Serangpanjang

SERING DIBACA

Gunakan Teknologi ASCP, Pertamina EP Asset 3 Field Subang Mampu Tingkatkan Produksi di Masa Pandemi Covid-19

 Subang–Untuk pemenuhan kebutuhan minyak dan gas bumi merupakan hal yang vital guna mendukung ketahanan energi. Karakter high risk, high...

Ketua PAC PP Subang: Kasus Covid-19 Meningkat, Bupati Subang Tak Serius Tegakan Protokol Kesehatan

SUBANG-Ketua PAC Pemuda Pancasila Kecamatan Subang, T.Sukanto mengingatkan Pemerintah Kabupaten Subang agar lebih tegas menjalankan aturan protokol kesehatan (prokes)...

Danlanud Suryadarma Letakan Batu Pertma Pembangunan Pura

  SUBANG - Komandan Lanud Suryadarma Marsma TNI Djohn Amarul, S. AB., didampingi tokoh umat Hindu Jro Mangku Ida Bagus...


SUBANG-Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) menambah titik sensor seismograf di Kecamatan Serangpanjang, Kabupaten Subang, Jawa Barat, guna meningkatkan kecepatan dan akurasi informasi peringatan dini gempa lokal akibat sesar aktif.


Deputi Bidang Geofisika BMKG Muhamad Sadly mengatakan dengan tambahan sensor seismograf yang baru di Subang itu, sejauh ini sudah 31 sensor seismograf yang tersebar di Jawa Barat.

“Keberadaan sensor seismograf di Jawa Barat sangat penting karena wilayah Jawa Barat merupakan salah satu wilayah yang sangat aktif gempa bumi di Indonesia,” kata Sadly di Kabupaten Subang, Jawa Barat, Kamis, dilansir Antara.

Di Jawa barat terdapat beberapa struktur sesar aktif, seperti Sesar Baribis, Sesar Lembang, Sesar Garsela, Sesar Cipamingkis, Sesar Cimandiri, Sesar Citarik, dan sesar mikro lainnya yang belum teridentifikasi dan terpetakan.

Selain itu Jawa Barat juga memiliki ancaman sumber gempa potensial yaitu zona megathrust di Samudra Hindia.

Maka dari itu, penambahan sensor seismograf itu merupakan awal dari inovasi operasional monitoring sesar aktif untuk meningkatkan kecepatan dan akurasi informasi peringatan dini gempa. Sehingga jaringan sensor peringatan gempa di Indonesia semakin rapat.

“Ke depan, kami akan terus berusaha menambah sensor yang akan tersebar di seluruh wilayah Indonesia, sehingga dengan semakin rapatnya jaringan sensor seismograf akan dapat meningkatkan akurasi dan ketepatan parameter gempa bumi,” kata Sadly.

Meski BMKG terus berupaya meningkatkan deteksi gempa, ia juga meminta masyarakat tetap harus meningkatkan upaya mitigasi lainnya seperti membangun bangunan tahan gempa oleh pemerintah daerah.

Kemudian masyarakat juga perlu memahami cara selamat saat menghadapi gempa, berlatih melakukan evakuasi saat gempa bumi, dan membuat masyarakat makin sadar bencana dan tangguh terhadap bencana gempa bumi.

Dia juga menekankan agar masyarakat jangan mudah terpengaruh informasi berita bohong berupa ramalan-ramalan akan terjadinya gempa yang sering disebarluaskan oleh pihak-pihak yang tidak bertanggungjawab.

Dia minta percayakan informasi gempa hanya dari BMKG, karena saat ini informasi gempa bumi mudah dilihat secara langsung di aplikasi InfoBMKG dan WRS mobile BMKG, serta akun Instagram, Facebook dan Twitter resmi BMKG.


LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

BERITA TERBARU

Gunakan Teknologi ASCP, Pertamina EP Asset 3 Field Subang Mampu Tingkatkan Produksi di Masa Pandemi Covid-19

 Subang–Untuk pemenuhan kebutuhan minyak dan gas bumi merupakan hal yang vital guna mendukung ketahanan energi. Karakter high risk, high...

Ketua PAC PP Subang: Kasus Covid-19 Meningkat, Bupati Subang Tak Serius Tegakan Protokol Kesehatan

SUBANG-Ketua PAC Pemuda Pancasila Kecamatan Subang, T.Sukanto mengingatkan Pemerintah Kabupaten Subang agar lebih tegas menjalankan aturan protokol kesehatan (prokes) pasca peningkatan angka terkonfirmasi positif...

Danlanud Suryadarma Letakan Batu Pertma Pembangunan Pura

  SUBANG - Komandan Lanud Suryadarma Marsma TNI Djohn Amarul, S. AB., didampingi tokoh umat Hindu Jro Mangku Ida Bagus Made Wirawan dan para tokoh...

Tragis! Siswa SDN RAJAPOLAH 1 Ciasem Tewas Tertimpa Pagar Tembok Sekolah

SUBANG-Nasib naas menimpa seorang bocah bernama Parhan Pebrian (9), warga Dusun Margatani, Desa Ciasem Baru, Kecamatan Ciasem, Subang, ditemukanntewas mengenaskan akibat tertimpa Tembok Pagar...

Miris! Akibat Sek Bebas, Kasus Pernikahan Dini Anak Dibawah Umur Meningkat di Subang

SUBANG - Kasus Pernikahan dini anak dibawah umur di kabupaten Subang selama masa Pandemi Covid-19 tergolong tinggi. Bahkan, setiap tahun tercatat ada ratusan anak...

REKOMENDASI BERITA UNTUKMU