Minggu, Agustus 1, 2021

Nekad Berkerumun, Komunitas Motor di Pamanukan Dibubarkan Polisi

SERING DIBACA

Lanud Suryadarma Siapkan Ruang Isolasi Warga Terdampak COVID-19

SUBANG - Lonjakan kasus penyakit akibat Covid-19 yang terus melanda menyebabkan ketersediaan ruang isolasi di rumah sakit daerah maupun...

Keren! Kodim 0605/Subang Vaksin 1.200 Siswa SMKN 1 Pusakanagara

SUBANG - Kodim 0605 Subang laksanakan serbuan vaksinasi Covid-19, kali ini serbuan vaksinasi massal Kodim 0605 Subang menyasar anak...

Resmikan Mushola & Patung Lodaya, Kapolres Subang Apresiasi Pembangunan Yang Dilakukan Kapolsek Legonkulon Iptu Asep Musa Dinata

SUBANG - Kapolres Subang AKBP Aries Kurniawan mengapresiasi kepemimpinan Kapolsek Legonkulon Iptu Asep Musa Dinata. Atas prestasi pembangunan dilingkungan...

SUBANG – Dalam rangka penegakan Disiplin Protokol Kesehatan Covid-19, Polsek Pamanukan terus gencar lakukan patroli guna mengantisipasi adanya kerumunan warga di kawasan perkotaan Pamanukan.

Seperti halnya Minggu malam(3/1/2021) sekitar pukul 19.30 Wib, Jajaran Kepolisian Polsek Pamanukan yang sedang berpatroli di Pimpin Langsung oleh Kapolsek Pamanukan Kompol Dadang Cahyadiawan berhasil membubarkan Komunitas Motor XTC yang sedang berkerumun di kawasan Desa Pamanukan.

Kapolsek Pamanukan Kompol Dadang Cahyadiawan ketika menyambangi kerumunan Komunitas Motor XTC, menghimbau kepada anak-anak motor untuk tetap menegakan disiplin protokol kesehatan Covid-19

” Alhamdulillah! Anak-anak Komunitas motor XTC bisa mengerti dengan arahan dan himbauan dari kami untuk tidak berkerumun dan segera membubarkan diri demi mencegah penularan Covid-19″ ujar Kapolsek Pamanukan Kompol Dadang Cahyadiawan

Menurut Dadang, Anak-anak Komunitas Motor XTC tersebut selama kami berikan arahan dan himbauan mereka terlihat tetap disiplin memakai masker

“Sekalipun tadi ditemukan berkerumun, anak-anak Komunitas motor tersebut tetap disiplin menggunakan masker” katanya

Kompol Dadang Cahyadiawan juga menegaskan dasar pembubaran tersebut karena di tengah Pandemi Covid-19 di Kabupaten Subang yang terus meningkat, aktivitas yang menimbulkan kerumunan masyarakat sangat dilarang.

“Siapa pun yang melakukan pelanggaran protokol kesehatan, akan kami tindak dengan tegas,” tegasnya.

Menurut Kompol Dadang, pilihan tegas tersebut bukan tanpa alasan, karena dengan penyebaran virus Corona yang masih tinggi di Subang saat ini yang jumlahnya hampir menembus 1.300 orang yang sudah terpapar virus mematikan tersebut bahkan telah merenggut 57 nyawa warga Subang, 17 korban meninggal karena Covid-19 diantaranya tersebar di kecamatan Pamanukan,Sukasari dan Legonkulon.

“Jajaran Polsek Pamanukan akan melakukan patroli rutin untuk membubarkan segala bentuk kerumunan warga untuk mencegah adanya penyebaran Covid-19” katanya

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

BERITA TERBARU

REKOMENDASI BERITA UNTUKMU